Kamis, 30 Desember 2010

Sekilas Update!!!

hei..hei... hei... halo.. halo...

well, apa kabar blogging?? mungkin gue sih pemilik blog paling durhaka karena ninggalin blognya smp gk keurus gini. Malam ini mumpung ada waktu, gue sempatin buat nilis diblog gue sendiri. lets starting to share readers.

Gak kerasa sih yah, besok udh malam tahun baruan aja? uda pada punya rencana belom nih?? mudah-mudahan sukses dan berkesan yah new yaer partynya.

Gue cuman pengen ngabarin, Alhamdulillah keadaan gue sehat wal afiat, jasmani dan rohani, walaupun duit didompet msh ttp gk bersahabat siihh. Tapi yh gpplah yah, rejeki tuh ngak kemana Insya Allah.

Sehari jelang 2011, setiap org ditimeline twitter gue udh pada share resolusi 2011 dan apa aja "keajaiban" 2010. besok malam gue sih pengen nge post tulisan gue tentang "elegi 2010 dan resolusi 2011" mudah2n kelar yee:)

Readers, Alhamdulillah tugas gue jadi KETUA UMUM HLSC PERIODE 2009/2010 udah sls pertanggal 21 November 2010 kemarin. Seneng rasanya bisa menjadi purna bhakti dari organisasi yang udah banyak banget kasih ilmu buat gue. Thanks a lot for all my crew HLSC, We do our best, dan selamat bekerja untuk para pengurus baru "selamat berjuang". oh iya kalian juga bisa vist blognya di : http://hasanuddinlawstudycentre.blogspot.com/

Selain urusan organisasi, untuk kuliah alhamdulillah gue udah nyelesain KKN bulan 6-8 kemarin di BPN Kota Makassar, seru, enak gak enak, sebuah moment yang cepat tapi lama, lama tapi cepat. kira2 gitulah kata2 yang pas untuk menggambarkan suasana KKN pada saat itu. sekarang (dan mungkin bagian dari resolusi 2011) gue mau fokus buat tugas aklhir skripsi. Doain lancar yah.

Sebelum menutup sekilas update ini, gue cuman pengen bilang. GUE UDAH PUNYA PACAR. smoga buat kalian yang jomblo bisa ngikutin jejak gue juga, Amin.

sekian dan terima kasih.

Jumat, 04 Juni 2010

Your Welcome

Malam ini sebenernya datar-datar aja. Gak ada hal yang terlalu spesial untuk dilewatkan. Gue, dan dua orang temen gue lagi berenti didepan sebuah rumah temen gue sendiri (yah entahlah bagaimana bahasa yang wajar untuk itu, yang jelas kami merasa teramat sangat kurang kerjaaan). Mungkin karena kita semua udah kecapean kali yah dari bandara untuk menjemput delegasi peserta debat konstitusi yang bakal digelar dikampus (iya, gelarannya pake tiker kaya' lagi piknik:p). Alhasil, malam itu pun kami tanpa arah dan tujuan yang jelas.

Semua masih terlihat blur sampai BlackBerry Messanger gue bunyi.....

"PING" (BBku berbunyi, PINGky-PINGky begitu bunyinya:p)
"Sori ya, td gabisa kirim bbm, gabisa buka twitter juga. Br bs nyala bb-nya" kata DIA, pengirim BBM

"Iya gpp... :) emg BBnya knp?? Koq bs gt?? Rusak yh?? Trs ini knp blm bobo'......?? :)" jawab gue kedia.

"td nungguin bb-nya nyala, ktiduran ahahaha! jd skrg kelaperan haahaha! Gatau knp nih,aneh!" jawab DIA.

"Hmm gt... Dibeliin mkn lg yh :) tggu aja dirumah kmu :)" bales gue singkat.

BBM-an pun malam itu tetap berlanjut, gue dan teman-teman gue menuju salah satu restaurant junk food didaerah Ratulangi Makassar, buat ngebeliin DIA makanan. Walaupun dalam pembicaraan via BB ini DIA msh kekeh tetep gak mau dibeliin, gue masih terus berjalan seperti alur aliran sungai yang sedang menghanyutkan cucian lengkap ama selandang bidadari2 yg lagi mandi:p

Dan... satu paket junk foodpun berhasil gue "jarah" dari restaurant itu, spontan gue ngabarin dia via BB

"KFC udh ditangan, ini OTW kermh kmu :)" kirim gue singkat.

Respon yang udah gue duga sebelumnya pun muncul, "tetep kekeh ga mau:(". Alhasil kekhawatiran pun mengiringi perjlanan gue kerumah DIA. Dijalan temen2 gue masih asik cerita tentang ini itu, termasuk planning konyol setelah kita nganter makanan ini, kita bakal langsung cabut ke Pare-Pare (sebuah kabupaten yang berjarak tempuh 4-5jam dari kota Makassar). Just for your info readers, temen2 gue punya kebiasaan diluar orang normal. Ketika mereka merasa malas pulang, mereka lebih senang berjalan-jalan menyusuri kota atau bahkan pergi kesuatu daerah yang jaraknya lumayan jauh dari Makassar, hanya untuk "mencari sensasi dan menambah popularitas semata". Hal yang paling konkrit utk membuktikan itu adalah perjalanan kami ke Malino minggu lalu (sebuah tempat mirip puncak dengan jarak tempuh sekitar 2jam dari Kota Makassar). Bayangin aja, temen2 gue mutusin kesana jam 2 pagi, dengan menempuh perjalanan gelap selama 2 jam 15 menit. Sampai sana kita cuma duduk2 minum kopi dan ngangetin badan, sholat subuh, pas langit terang dikit kita foto-foto dikebun teh dan habis itu pulang. Sebuah pekerjaan yang sebenarnya bisa dilakukan di Makassar dengan keadaan yang lebih normal (and for this absurd trip, I just wanna say "DON'T TRY THIS AT HOME").

Well, balik lagi kecerita. Bukan tujuan selanjutnya yang bikin gue deg-degan, tapi akan jadi apa paket makanan ini setelah kita sampai ditujuannya. Gue sempet mikir untuk ngurungin niat, karena respon yang tak kunjung menandakan kalo "makanan" ini bakal diterima. Gue takut DIA marah atau merasa keganggu didatengin rumahnya tengah malam, dengan membawa celurit dan cangkul, lalu kemudian menggeledah tanahnya dengan menanam padi (ok, gue tau ini ngaco, namanya juga ngejayus, usaha boleh donk:p).

Jarak dari rumahnya udah tinggal beberapa belokan lagi, dan otak gue sampai pada satu ide utk menitipkan makanan ini dipos satpam. Gue juga sebenernya gak enak dateng kerumah orang tengah malam, apalgi klo sampai nyuruh dia keluar cuma buat ngambil makanan. Ide, menitipkan disatpampun diterima dengan cukup terbuka sama DIA. And finally, gue sampe depan rumahnya. Turun dari mobil dan langsung nitip makanan itu ke Pak Satpam, sebelum langsung ngasih kesatpam, gue masih sempat melihat paket makanan ini dengan berbicara dalam hati ....

"Ya Tuhan, smoga aja makanan ini bener2 sampe kemulut orang yang gue tuju. Smoga aja diterima, dan bener2 bisa dinikmatin sama dia. AMIN"

DONE dan setelah itu gue pasrah. Makanannya udah ada ditangan pak Satpam, satu pesan dari BBM pun gue kirim ke DIA.

"Udah ada disatpam yh :P dimakan yh........ :)" kata gue di BBM.

belum sampe BBnya ditaro didasbor, udah ada pesan masuk lagi....

"Astaagaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!!! B A T U" jawab dia :(

Membaca isi BBM yg diakhiri huruf kapital dengan bacaan Be-A-Te-U, spontan gue ngerasa shock. GUE SUKSES MEMBUAT ORANG YG BARU AJA BANGUN TIDUR JADI MARAH2!! Alhasil, jadilah BB itu gue taro didasbor tanpa berani utk melihat apa lagi isi pesan selanjutnya. Takut setangah mampus, dan mulai menyesal perlahan demi perlahan. Niat yg tadinya pengen nolong, tiba2 jd disaster things yang cukup memporak-porandakan mood gue sendiri. But, whatever the conclusion, smoga niat baik gue ada hikmahnya. Itulah klimaks dari kepasrahan gue malam itu.

Malam makin larut, dan gue masih tetap berkelana bareng 2 temen gue tadi mencari ujung dari perjalanan tanpa arah kami. Makassar dan kehidupan kota yang semakin gelap, segelap tujuan kami yang entah kemana akan bermuara. Sedetik gue terpikir sama BB gue "apakabar yah KFC tadi???". Finally, gue mutusin buat ngecek, dan bener ada pesan baru masuk, juga ada beberapa timeline baru ditwitter. Gue mutusin untuk ngecek timeline terlebih dahulu. And you know readers, disitulah gue tau kalo keajaiban itu ada. Gue ngeliat dia mengupdate sesuatu yang sadar atau ngak, itu yg bikin nafas gue lega dan ngalir ky' air kran baru dibuka buat org yang lagi nyuci piring. Beberapa timeline yang merubah jidat mengkerut jadi senyum kelegaan :

Thankyou. (in case you open your twitter and read my timeline)


Do I have to mention your name to say thankyou?



Alhamdulillah kenyang. Thx a bunch once again


.........., that's the conclusion readers. Alhamdulillah ya Allah DIA gak marah, Alhamdulillah kebaikan gue jadi manfaat buat DIA, Alhamdulillah niat baik gue tersalurkan walapun awalnya dijudge ngerepotin, tapi sejujurnya sebuah kebetulan yang terjadi untuk kedua kalinya ini (beliin dia makanan pas lagi laper2nya) gak pernah sama sekali mebuat gue repot, dan yang terpenting "Alhamdulillah KFCnya gak jadi makanan kucing:p". Spontan buat gue untuk ngebalas, tapi diam dan tenang dalam kelegaan adalah jalan yang gue pilih. Seandainya waktu bisa di undo, sejujurnya setelah pulang dari rumahnya dan mendapat "BATU" dari DIA, gue pengen bgt update twitter dan bilang.....

"Mungkin saya BATU. Tapi sekeras apapun manusia menyerupai benda itu, mereka tetap manusia, yang punya hati dan tau bagaimana rasanya kelaparan. SELAMAT MAKAN:) ".........

Malam itu pun berakhir. Kami memutuskan untuk pulang kerumah masing-masing. Gue masuk kerumah, menyalakan lampu kamar dan PC, mengganti pakaian tidur, dan duduk depan PC untuk nulis. BlackBerry pun gue simpen, baterainya yang tinggal 20% mengharuskan gue untuk men-chargenya, tanpa sempat membuka isi pesan BBM yang baru masuk. And for the end of my nite, let me say to HER.......

"YOUR WELCOME (in case you visit my blog and read my post)"

Rabu, 02 Juni 2010

Marmut Merah Jambu, sebuah refleksi kisah cinta si Kambing^^

Finally, setelah menunggu sekian lama buku karangan penulis favorit gue akhirnya beredar di pasar bebas. Marmut Merah Jambu, Buku kelima dari seorang Raditya Dika..........

ini cover buknya^^

Buku ini adalah kumpulan tulisan komedi Raditya Dika dimana sebagian besar dari "TIGA BELAS" tulisan ngawur didalamnya adalah pengalaman dan observasi langsung dia dalam menjalani hal paling absurd di dunia : JATUH CINTA


Gue nemuin buku ini disalah satu toko buku (yak, toko buku, bukan dicomberan kaya' biasanya:p). Udah lama banget penasaran sama apa aja yang ada didalamnya. Menurut info yang Gue dapet, bang Dika perlu waktu 2 tahun untuk nulis buku ini. And you know, waktu penggarapan yang selama itu ternyata sukses menjadikan buku ini menjadi sangat spektakuler. Yap, thats the point. Overall, MMJ (singkatan Marmut Merah Jambu) adalah karya Bang Dika yang sangat memuaskan setelah Kambing Jantan (sorry to say Bang, tapi buat gue mulai dari Cinta Brontosaurus dll, agak kurang greget gimana gitu... hehe^^).

The fisrt thing yang bakal kalian dapetin dari buku ini adalah "mengeluarkan uang Rp. 39.500" dikasir (kapan bisa dapat gratisannya??:p), setelah itu membuka plastik segel, dan lalu bisa membacanya dengan sangat nyaman* (*syarat dan ketentuan berlaku, tergantung sikon kalian membacanya. Kalo dibaca dijalur Gaza, bisa2 kalian dibacakan Al-Fateha lebih dulu sebelum membaca buku ini;p). Selain itu juga (menurut Gue pribadi), buku ini punya magnet yang bagus. Gue sukses dibuat "betah" untuk melek 4 Jam (dari jam 12malam-4Subuh), untuk terus membuka lembaran demi lembaran dalam buku ini. Makanya, cuman sehari setelah Gue beli, langsung gue tulis diblog tentang review (atau apalah namanya) MMJ ini.

Ada 13 belas judul cerita didalamnya, semua tentang cinta yang dipadukan dengan komedi ala Raditya Dika. Satu paduan yang menurut Gue lebih runchy dibandingkan sama cofffee-mix (emang coffee-mix runchy yah?? :P). Bang Dika masih tetap bisa mempertahankan gaya komedi yang ngalir tanpa paksaan (lebay dikit ada'lah..hehe), dibalut dengan romantisme kisah cinta tentang bagaimana manusia pacaran, tentang manusia jatuh cinta, dan berujung pada sebuah klimaks di kalimat akhir buku ini: "Dan hubungan kali ini, setiap gue memandangi dia, pertanyaan besar itu pun timbul; apakah sekarang saatnya berhenti?".

Buku yang sukses memainkan perasaan gue, mulai dari ngakak jungkir balik, menghela nafas, sampai jidat mengkerut karena tiba-tiba kepikiran utang diwarung Hj. Somat:p Terlebih dicerita pertama buku ini dengan judul "Orang yang Jatuh Cinta Diam-Diam", Bang Dika sukses menghentak jantung gue dengan pemeran "Indira" dijudul yang sejatinya pernah gue rasain (gue tau ini kebetulan:p). Bedanya Gue "sukses ngomong" dan tidak jadi diam selamanya. Dan pada akhirnya gue juga "sangat sepakat', Orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa "mendoakan".

gue dengan ekspresi "naas" baca buku ini:p

Semua judul dan cerita dalam buku ini adalah bagus. Alur cerita yang selalu ngajak gue sebagai pembaca bisa ngerasain apa sebenernya yang terjadi dalam tulisan ini. Mulai dari ekspresi Aldi nelvon si Widya, senengnya Edgar pas udah disunat, atau first movednya Bang Dika buat deket sama Shero di Starbucks yang salah, sampai betapa "gantengnya" calo yang dia temui pas mau beli tiket buat nonton shownya Shero. Buku ini jujur, itu yang bisa gue rasain (mungkin karena ada banyak banget part story yang juga langsung bersentuhan dengan love story gue). Two tumbs up for this book^^

Walaupun ceritanya lebih berat tentang keabsurdan si Kambing yang jatuh cinta, tapi gak boleh dilupain kalo Bang Dika adalah Seorang komedian writer sejati. Kelucuan tidak pernah hilang dari tulisannya, apalagi dengan karya super kreatif yang melahirkan judul "Buku Harian Alfa", "Surat Kepada Menteri Perdagangan" dan "Balada Sunatan Edgar". Selain itu kekonyolan Nina-Nini di "Doubel Trabel" adalah pengalaman yang kocak skaligus paling dalem. Ketika kita harus merasa "aneh" ada dua orang begitu "cinta' sama kita, dan disisi lain kita juga harus sadar bahwa: "kalau mimpi kita ketinggian, kadang kita perlu dibangunkan oleh orang lain".

Yang paling gue senengin dari buku ini ada banyak pelajaran tentang cinta yang "simple" tapi prakteknya berat. Gue nemuin banyak hal terutama dari qoute-qoute (tersirat) berikut ini:

"Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak sesungguhnya kita butuhkan. Dan sebenarnya, yang kita butuhkan hanyalah merelakan. Orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa, seperti yang mereka selalu lakukan, JATUH CINTA SENDIRIAN".


"Apa yang salah dari orang yang terlalu dalam sayang sama orang lain?"


".... Karena luka hati, terutama ketika tidak dijahit, bisa jadi tidak akan pernah kering"


"Nothing takes the flavor out of peanut butter quite like unrequited love"


"Dan Seandainya kangen itu digaji, mungkin gue sekarang sudah menjadi jutawan"


"Semesta telah mengatur pertemuan kita.........., Masing-masing dari kita punya garis kehidupan yang telah digambarkan. Dan Masing-masing dari kita, kalau diizinkan, akan saling bersinggungan"


"Cinta mungkin buta, tapi kadang, untuk bisa melihatnya dengan lebih jelas, kita hanya butuh kacamata yang pas"


"Pacaran pada dasarnya punya risiko: ngambek, marah, dan akhirnya diselingkuhi dan patah hati. Tapi kita, sebagai manusia, tetep aja masih mau pacaran. Kerana kita, seperti belalang, tau bahwa untuk mencintai seseorang, BUTUH KEBERANIAN"



..... , dan pada kenyataannya gue pengen bilang buku ini keren. Pesan-pesan dari Raditya Dika banyak membuat gue belajar. Setidaknya untuk hal-hal yang pernah, sedang, dan (mungkin) akan terjadi sama gue di sesi "kisah cinta" gue sendiri. MMJ adalah buku untuk gue bisa banyak belajar tentang keberanian yang lahir dari serangga yang selalu berani mengambil resiko, bahkan rela mati demi cinta (yang tulus dan masuk akal tentunya). Marmut Merah Jambu, sebuah refleksi kisah cinta si Kambing (walaupun secara pribadai gue gak paham2 apa itu refleksi, setidaknya kata-kata itu keren^^). Selamat Membaca!!!

Senin, 31 Mei 2010

U.P.D.A.T.E!!!

Hello readers?? Apa kabar?? *dan sejujurnya gue jg mau bilang, apa kabar nih blog??? ;p

"Semoga blog ini mau memaafkan adminnya yg terlalu "sadis" yg telah meninggalkan dia berbulan-bulan lamanya, tanpa terjamah sedikit pun. (yang jelas, gue masih sedikit berperasaan dgn tidak meninggalkan blog ini smp 3kali puasa, 3 kali lebaran ky' bang toyib :p)"

Well, welcome June btw. Sekarang udah tanggal 1 Juni kan yh? atau tepat dibulan keenam kita ditahun 2010. Semoga apa yg kalian rencanakan disatu semester awal di 2010 ini byk yg terwujud, dan kalopun masih ada yg tertinggal, smoga kalian bisa mencapainya disemester ke dua nanti. Amin.

Malam ini gue mutusin buat nulis, mumpung besok gk ada kesibukan yang berarti, dikepala gue juga ada tiga judul (smoga aja bisa tersalurkan jadi tulisan yang baik malam ini). For the 1st, gue cuman mau nyampein alasan kenapa gak pernah update. Masalah yang pertama adalah "kesibukan" yang dalam 5 bulan ini pelan-pelan jd "pembunuh" waktu yg paling "sadis". Jangankan untuk duduk depan PC buat OL atau update, bernafaspun kadang lupa. Iya, emg kedengarannya lebay sih, but I just wanna tell you the truth. Alasan keduanya, mungkin inspirasi, gue gak nemuin satu bahan tulisan yang bisa ditransfer ketulisan dalam blog, ini juga mungkin ada pengaruhnya sama twitter kali yh:) gue lebih rajin update twitter ketimbang nulis blog *if you want, you can follow me @aswinthebazis

Dalam beberapa bulan terakhir emang gue terlalu sibuk sama urusan kampus. Alhamdulillah, bulan Februari kemarin gue menang dalam PEMILU KEMA FH UH (semacam ky' Pemilihan Ketua BEM gitulah) dan berhasil jadi Wakil Presiden Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Hukum Unhas. Sebuah jabatan baru yang menyita waktu banget, belum lagi karena gue harus rangkap jabatan juga jadi ketua HLSC (sebuah organisasi kampus yang eksis dibidang penelitian, pengembangan, dan penelitian hukum).

A.M. ASWIN ANAS, Cawapres No. Urut 2!!
inilah salah satu materi kampanye gue di PEMILU beberapa waktu yg lalu, udah mirip PILKADA sih, tpi lumayanlah buat pembelajaran politik sebelum gue bener2 mencalonkan diri sebagai Calon Walikota :p




ini salah satu dokumentasi waktu gue dilantik jadi Wakil Presiden BEM bareng Pasangan Presiden Gue, namanya Habibi. Dan saat kampanye kami pake tagline B-Win :p


Selain sibuk jadi Wapres BEM, 6 bulan terakhir gue juga masih tetep eksis utk jadi Ketua HLSC, dengan menjalankan semua program kerja yang udah disusun dgn sistematis pas raker kemarin. Bulan Maret Ada Welcome Party, dan di Bulan April (Bulan yang menurut gue,adalah bulan yang paling sibuk) gue sukses ngadain dua kegiatan sekaligus untuk HLSC bareng pengurus yang lain, yaitu Training Of Trainer dan juga Study Banding SistemPendidikan dan Hukum di tiga negara di Malaysia-Singapore-Thailand. Nice trip for twice.


ini foto pas gue lagi sambutan diacara Welcome Party HLSC di Makassar Golden Hotel. Salah satu proker gue yang sangat sukses, bisa dibilang di event ini HLSC bener2 jadi organisasi yang paling ASIK!!



Ini dokumentasi waktu di Pantai bla..bla..bla di Thailand pas tour kemarin. Lupa namanya apa, soalnya nama-nama disana ribet:p


Overall, kehidupan gue 6 bulan terakhir adalah "dihibahkan' untuk urusan organisasi kampus. Soal Kuliah, yah Alhamdulillah (walaupun sangat keteteran) lumayan lancarlah. Minggu lalu gue baru aja selesai final, mudah2an hasilnya bagus deh yah. AMIN. About love story????? Satu kalimat yang paling pasti bisa gue bilang "I'm Still SINGLE" :p hahaha.

That's all, keep reading my post yh readers:)

Senin, 18 Januari 2010

Jenggotnisme dan Balada Keganjenan Si Putih


OK!!! Jangan pingsan dulu, makhluk yang kalian liat barusan, bukanlah sebuah alien dengan nafsu kelaparan yang membabi buta, tapi lebih tepatnya dia adalah sebutir anak yang terlahir ketika Ibunya bersin, keluar ingus,trus pas ada malaikat lewat dikasih nyawa daaaannn te.. de..deng.. jadilah "Makhluk Tuhan Paling Sexy" yuhuuuu.. :p

How are you readers?? Hows life today?? smoga aja masih pada semangat deh yah. Well, maaf kalo openingnya udah bikin ilfeel, but I just wanna report to you about my condition. Gambar binatang buas diatas itu adalah GUE, yah emang sih tampangnya rada kriminal, tapi dengan itu gue lumayan cukup sukseslah buat jadi tukang palak permen sugus anak-anak SD yang biasa main depan rumah gue.

hmm,, coba deh liat yang satu ini juga.....


yang jelas apa yang lo liat diatas itu bukan hutan karibamba yang ada di Afrika Selatan dekat laut Togo (gak percaya, search aja di google :p), tapi justru inilah yang bakal gue critain ditulisan serba berdosa ini. Liburan awal tahun yang cukup lama ternyata sukses membuat gue bermalas-malasan, termasuk dalam hal perawatan "bulu". Mulai dari atas sampai bawah, semuanya lagi pada happy gak gue cukur, Alhasil berkembang biaklah rambut-rambut hitam tepat dibawah bibir gue yang lentik kayak jentik ini. Tapi kalo boleh jujur sih itu bukan bulu, itu adalah iler gue yang membeku karena cuaca dingin kota Makassar beberapa hari terkahir ini. Berkembang biak dengan bebasnya dan terkadang selalu bisa membuat orang jatuh bangun karena baru aja liat benda se-ajaib itu (*dan sejuta ratus triliun tepuk tangan mengiringi kalimat spektakuler gue barusan.. makasih yah^^)

Sejujurnya benda asing di bawah bibir gue itu mengundang kontroversi readers. Ibu gue sampe takut setengah mampus gak mau ngeliat gue, dan efek paling besarnya adalah GUE GAK DIKASIH UANG JAJAN SAMPAI JENGGOT INI DITEBAS. Belum lagi bapak gue yang ikut-ikutan gak mau ngasih uang bensin, JUGA SAMPAI JENGGOT INI DIGUNDUL. Teman-teman gue yang juga pada protes, kenapa temannya yang lama ilang tiba-tiba muncul sama kayak monster yang lagi promosi hutan rimba. Berikut kutipannya:

Zhely: "It makes you like a goat (sambil mengumpamakan jenggot ini adalah kotak persegi panjang yang nyasar dimuka gue)

Fheby: " Ya Allah aswin jelekmu, sumpah ka... udah gondrong, trus itu jenggot bikin takut-takut" (maaf kalo struktur bahasanya agak beda, kalo pake dialeg Makassar pasti tau koq)

Indah: " Astaga win..." *dengan muka datar ngeliatin gue, mata sayup dan dia PINGSAN. hahaha...

Cukup 3 orang aja yah readers, kalo ditulis semua 8 jilid novel Harry Potter juga gak bakal cukup karena yang ngomentarin cuman 4 orang:p. Kadang gue ngerasa lucu aja sama mereka, yang se-ekspresif itu menumpahkan kontroversinya sama jenggot tak berdosa ini. Kalo gue gak salah ingat, disalah satu hadits dalam Islam kan disebutkan, jenggot itu tempat bergelantungnya para malaikat (entah benar atau ngak, yang jelas alasan ini cukup kuat buat miara jenggot), selain itu jenggot yang gue piara ini juga lumayan bermanfaat, gue kayak punya mainan baru kalo gak bisa tidur. Misalnya ngeplintirin jenggot atau paling ngak sayang-sayangan ama dia (okey yang kedua itu fitnah, yang benar kami bermesraan:p).

Selain kontroversi dan beberapa alasan, jenggot ini sedikit membuat gue lebih diperhatikan sama orang-orang yang selama gue libur cukup sibuk dengan kegiatannya masing2. Contohnya Ibu sama Bapak gue. Gue justru jadi lebih sering ngobrol sama mereka disaat waktu luang, gue jadi lebih sering digangguin gara-gara jenggot ini,etclah. Yap,entah rejeki atau bukan but with my jenggot, finally I have quality time with my family. Hari Minggu kemarin gue demam dan Ibu masih sempatnya becanda "Makanya nak jangan keseringan keluar hujan-hujan, belum lagi itu jenggotmu udah panjang banget, jadi sakitkan sekarang" *Okey, dan sampai sekarang gue gak nemuin satu korelasi pun antara demam dan jenggot gue:p. Dengan jenggot ini juga orang2 pada lebih merhatiin gue, I mean gue jadi tau bahwa gue masih diperhatiin sama orang-orang yang sebenarnya terlihat sangat sibuk tapi masih bisa komentar "wah jenggot lo udah panjang yah??" atau "kapan mau nyukur jenggot?" big thanks to you buddy.

Anyway from other strory, gue juga pengen crita tentang Hari Sabtu gue yang lumayan rada apes. Pagi-pagi karena cuaca yang lumayan cerah, gue mutusin untuk memandikan si putih (mobil antik peninggalan jaman orde baru yang cuman bisa nyala kalo baca al fateha) dengan penuh kasih sayang. Hujan dan becek sukses membuat body yang tadinya warna putih, jadi belang-belang cokelat mirip ama zebracross tapi habis ditumpahin cococrunch:p. Rada siangan dikit gue keluar rumah untuk beberapa hal penting, dan inilah kejadian-kejadian horor itu:

1. Mau ngeluarin si putih dari garasi, gue baru merhatiin kalo ban kiri belakangnya kurang angin, gue mutusin tetap jalan dan akan menambah angin kemudian (baca: berharap kalo dibawa jalan-jalan bannya si putih bisa masuk angin:p at least itu akan mengurangi pengeluaran gue ditukang tambal ban)

2. Baru mau nyalain mobil, gue merhatiin (lagi) bensinnya udah sekarat *dan yang gue lakuin adalah tetap berdoa kalo si putih tetap diberi umur panjang agar bisa berjalan, ritual itu diakhiri dengan membaca Al fateha.

3. Baru berjarak 7meter 2 cm 3ich dari rumah gue, awan yang tadinya biru seketika berubah menjadi gelap, pohon beterbangan dengan begitu liar, tiang listrik berteriak kelaparan, orang-orangan sawah kebaran jenggot minta susu, dan 1563 detik kemudian turunlah HUJAN dan Jalanan BECEK GAK ADA OJEK (cabe deh......). *yayay, usaha gue mati-matian mencuci mobil dengan kasih sayang hancur seketika.

4. Setelah ngisi bensin dan nambah angin (pake kentut...hihi:p), gue ngejemput temen gue dirumahnya, cobaan yang gue daptetin adalah macet dan ada pohon tumbang tepat 54cm tepat sebelum gue akan melintas didepannya (untungnya aja selamat, kalo ngak si putih bisa berubah jadi alphard papas:p)

5. Selebihnya sampai malam tiba dan burung-burung pulang kembali kesarangnya gak ada kejadian aneh terjadi, kecuali muka gue yang makin ganteng tiap detiknya (buat yang mau muntah, embernya ada dibelakang tuh, jangan lupa dicuci yah :p), sampai gue ngejemput Ibu gue di Rujab Wagub Sulsel.

6. Gue udah nunggu sekitar stengah jam depan rujab, dan Ibu gue bilang 5 menit lagi dia keluar. Alhasil dengan inisiatif gue yang super kreatif, gue mutusin untuk manasin mesin mobil. Tapi yang terjadi siputih tak kunjung bunyi. Gue coba bersihin spionnya (tetep gak nyala), gue ngelap dongkranya pake tissue (tetep gak nyala juga). Dua kejadian itu membuat gue pasrah. Bermodal ilmu sotoy dan kekuatan bulan gue mutusin untuk buka kap mesin dan coba periksa mesinnya. Sepintas gue liat gak ada apa-apa, kabel merah tetap jadi kabel gk berubah jadi ular. Air radiatornya juga isinya masih air dan gak ganti jadi jus alpukat. Gue bingung dan terus berfikir. Gak lama setelah itu Ibu gue dateng sama temannya:

Ibu: "kenapa mobilnya nak?"
gue: "Ini Bu gak mau nyala"
Ibu: "hmm udah dicheck, eh ini ada Om "bla.bla.bla" (sorry om gue lupa namanya)

Om yang gue lupa namanya selajutnya kita sebut OmF (om forget.. hehe), mendatangi gue dan bersalaman:

OmF : "hmm ini Mahatir yah (ngeliatin muka gue dan ngoceh lagi) ohh.. bukan Aswin yah..."
Gue : "Iya Om (dengan senyum manis minta dilamar)"
OmF : (ngobrol ke Ibu gue dan bilang) "waduh Mi, anak2 mu gagah semua.. dikasih makan apa??"
Ibu : (dengan ekspresi tersipu malu dan rada mau pingsan) "hehehe.. yang penting kalo mau tidur dibikinkan susu..."
OmF : "hmm begitu... bagus,,bagus,, btw kenapa mobilnya nak??"
Gue : "ini om gak mau distater, air akinya habis kali, tapi tadi dicheck masih banyak" (sambil nutup kap mesin dan mau mencoba nyalain mobil lagi)
OmF : "hmm iya..ia bisanya mmg begitu. Tapi itu jenggotmu nak cukur-cukur itu, nanti kamu dikira teroris kalo keluar negeri bisa bahaya itu...."
Gue : *cuman senyum-seyum aja sembari dalam hati berkata "Om.... mobil saya ini lagi mogok napa jadi bahas jenggooottt???????? ckckckckck"
Ibu : "Iya kan, itu Om saja bilang cukur, bikin takut-takut nak, mobilmu jadi mogok kan...."
Gue : *GUBRAK...

Finally pembicaraan aneh itu berakhir, si OmF udah masuk kemobilnya dan pulang. Gue sama Ibu juga udah ada didalam si putih untuk (mencoba) pulang.

Ibu: "gimana nak mobilnya bisa nyala?"

Gue: "Insya Allah bu..." *dengan penuh keseriusan dan muka sejuta pengharapan, gue baca Alfateha dulu, ngelus-ngelus stirnya 3 kali, stater, dan NYALA!!!!
*alasan si putih nyala adalah tepat disaat gue stater dari depan rujab wagub ada dua cewek cantik melintas dengan senyuman menggoda. Dasar mobil ganjen, gue museumin baru tau rasa.....

The End, enjoy your day readers....